jump to navigation

Menjelang milad hana ke 1 10 February 2010

Posted by firah Marwashofa in melahirkan.
Tags: ,
add a comment

Alhamdulillah setelah penantian selama 39 minggu dan 3 hari, lahir lah seorang putri cantik dari rahim ku yang kami beri nama HANA UFAIRA FATIN yang berarti berkah untuk faat dan firah yang cantik, pemberani dan mengagumkan. Lahir di tanggal cantik 9/2/09 di RS MITRA INTERNASIONAL  JATINEGARA oleh dr. Indrawati Dardiri, SpOG Pada pukul 10.12 WIB.

Proses kelahiran hana cukup mudah kata orang-orang, dalam waktu 8 jam saja prosesnya. Dimulai dari hari minggu (8/2) sekitar jam 10 pagi gw mengalami flek kecoklatan tanpa mulas. Sampe menjelang siang mulai deh ada kontraksi + mulas yg jedanya masih berjauhan antara 40 – 15 menit sekali. Setelah makan siang, gw coba bawa buat tidur siang, tp ternyata nggak bias karena sudah mulai teratur sekitar 5 – 7 menit sekali.  Akhirnya sore jam 4an, gw coba konsul ke kebidanan mitra via telp ttg kondisi gw dan gw disuruh datang aja buat CTG. Jam 5 sore gw mulai di CTG selama 30 menit dan hasilnya ternyata kontraksi blm begitu kuat (what??? Padahal udah lumayan sakit mulesnya), belum ada pembukaan dan gerakan baby msh aktif. Gw disuruh pulang sama bidan jaga krn rumah yg dekat dg RSMI. Nanti datang lagi kalo ada lendir darah  dan kontraksi yg makin kuat dan sering.

BANYAK JALAN KAKI

Pulang dari RS gw n mas faat sempet2nya ke KFC di sebrang mitra..he. .he…n pulangnya sengaja naik bajaj buat nambah guncangan biar cpt lahir. Mmg dari minggu sebelumnya sengaja gw tambah byk jalan kaki br cepet lahir. Mulai dari jalan di jogging track nya taman jalur hijau di tebet ampe terakhir pas hari sabtu (7/2) gw pulang dr senam hamil sengaja mau ke carrefour MT. Haryono buat nyari container buat botol2 ASIP. Pulang dari Carrefour gw niatin tuh jalan kaki agak jauh….lumayan bo’ dari dalam Carrefour gw jalan kaki ke jl. MT Haryono trus nyusurin jalan sampe ke menara saidah, terus turun ke bawah st.cawang yg letaknya ada di seberang menara saidah, baru deh naik angkot sekali k rumah gw…yah lumayan lah ada kali sekilo lebih gw jalan kaki.

AND THE PROCESS BEGIN

Sampe di rumah n mau tidur kontraksi udah mulai teratur 5 menit sekali dan kontraksi kerasa lebih kuat lagi. Mulai jam 10 malam gw udah gak bisa tidur krn kontraksi yg mulai sering jd gw kebangun terus. Jam stgh 2 malam gw ke toilet utk pipis n ternyata sudah ada lendir  darah yg keluar. Akhirnya gw bangunin mas faat, nyokap  jg kebangun krn die gak tenang jg tidurnya gara2 gw. Telp blue bird utk reservasi ke mitra. Selama nunggu taksi gw disuruh minum air zam-zam sm nyokap n beliau jg ngusap2 perut gw pke air zam-zam sambil baca2 surah-surah. Sempet muntah jg gw nya pas diminumin madu sm nyokap. Kayaknya efek dr kontraksi yg makin kuat juga. Pas taksi datang, kan nyokap gak ikut padahal di mulut gw pgn ngomong  “ma, maafin kakak ya kalo ada salah, tlg ikhlasin kakak ya ma” tp gw mikir juga kalo gw ngucapin kayak gitu yg ada gw malah mewek….dan kalo gw mewek pasti nafas gw bisa sesak dan bisa menghambat proses kelahiran…jadi kata-kata itu cm terucap di dalam hati aja…..(kaya lagunya warna).  Akhirnya taksi yg dipesan datang, gw pergi berdua aja ama mas faat. sebenarnya gw naik taksi juga tenang2 aja n gak kelihatan kaya org mau ngelahirin, dan gak minta tuh taksi utk cepet2 sampe RS. Cuma tukang taksinya tau kali yah gw mau ngelahirin secara udah tengah malam, mas faat  bawa tas travel jadi si tukang taksinya ngebut bgt bawa mobilnya……malah gw yg ngeri, secara ke arah Casablanca n kp. Melayu kan suka byk motor2 yg ngebut…tapi Alhamdulillah akhirnya sampe juga k RS dg selamat dalam 5 menit saja…..ha…ha….

Sampe di RS, sepi banget……ya iyalah secara jam 2 pagi….orang di meja kasir n pendaftaran aja tidur…kasian yah shift malam gitu. Gw jg masih sanggup jalan n naik lift ke lt. 3. Sampe di lantai 3 langsung masuk ke ruang bersalin, di CTG lagi n periksa dalam ternyata udah pembukaan 1. Setengah jam pertama sih gw masih bisa handle tuh kontraksi, masih kuat utk ke toilet sendiri, masih sempet pup juga….he..he…secara yg namanya kontraksi itu kaya orang mau pup juga mulesnya.

Gw jg dah nggak inget jam berapa udah pembukaan berapa, tp yg jelas makin lama makin sakit n berasa banget mulesnya. Ampe pegangan di tmp tidur kayaknya bisa patah tuh…sangking kencengnya gw pegang. Pembukaan pun bertambah tiap jam nya…..pas di pembukaan 5-6 sekitar jam stgh 7an, gw makin gak tahan…..gw sempet pgn minta epidural aja….mas faat juga bingung secara gw pny alergi obat2an jenis analgesic banyak bgt….di tangan gw aja udah ada gelang RS dg nama2 obat2an yg gw alergi. Mas faat nelp nyokap gw, nanya nih anak dikasih gak minta epidural….nyokap jelas2 lsg ngelarang deh. Para bidan yg nemenin gw juga ngelarang2 gw utk epidural stlh mereka jelasin gimana cara masukin tuh obat yg lewat tulang belakang….bidan2 nya baik n sabar bgt….ada bidan mugi yg ngajar senam hamil gw, ada bidan imleda yg terus mandu gw utk nafas pas lg kontraksi, tp  bidan Imelda tuh yg ngelarang gw utk epidural n ngebujuk gw utk lahiran normal aja. Aduh gw bener2 kaya anak kecil bgt disitu…..dipuji2…”ayo pinter ambil nafas nya”……”anak senam hamil pasti bisa kok” ……” yang lain bisa kok ngelahirin, kamu juga pasti bisa”….ha…ha…

Saat mau bukaan 7-8 sekitar jam setengah 7 pagi, nyokap datang n ikut nemenin gw di dalam. Nyokap bimbing gw utk zikir, istigfar, n nafas juga. Beliau juga sambil baca2….surah al waqiah apa gitu ya….saat itu juga gw dah gak tahan mau ngeden…ya Allah…..ampe teriak…”uuhhh…..suster! mau ngeden!….n krn mmg belum boleh ngeden, jadinya gw nyuri2 utk ngeden pas lg kontraksi dan memang ngeden itu gak berasa sakit, enak malah….lumayan ngilangin  sakit kontraksi. Mas faat juga sempet gw marahin, gara2 dia ikut2an ngasih intruksi utk nafas pendek2 yg bener. Gimana mau nafas pendek2….orang mau ambil nafas buat gw nafas sendiri aja udah susah…ha..ha…kasian juga mas faat. Tapi gw masih juga harus sabar, krn masih bukaan 9….lumayan ada kali satu jam dari bukaan 9 ke 10. Nah selama proses pembukaan itu, ada aja yg dikerjain sama bidan2 itu, kaya nyiapin alat2, lampu sorot, sampe mengganti kasur  bawah dg bentuk bak yang ada pijakan kaki dan pegangan tangan. Mirip banget kaya mau naik Niagara di dufan. Nah pas pembukaan udah lengkap, dr.  Indra pun datang dengan setelan hijau nya….yang nunggu gw pun harus satu orang aja, akhirnya nyokap nyuruh mas faat utk nungguin gw di dalam selama persalinan. Sampe bidannya bilang “ayo bu agak turun posisinya” gw pun dg semangat ’45 nurunin posisi gw. Sampe Dr. Indra bimbing gw utk ngeden….gw aja ampe lupa kalo satu kali kontraksi bisa sampe 3 kali ngeden. Malah waktu lg nggak kontraksi pun gw sempet pgn ngeden….disini pun gw dibimbing kaya anak kecil pas ngeden “ayo, ibu firah….pinter….ayo terus bu” ….”iya….pinter ngedennya….” “ terus….terus….yang gemes ngedennya” …..

DIA ADA DI DADAKU

Setelah beberapa kali kontraksi dan proses ngeden yang menyenangkan, hana pun lahir ke dunia ini pada pukul 10.12 WIB. Dia langsung ditaro di atas perut gw. Gw pikir kalo hana lahir gw bakal nangis terharu kaya pas nonton Rachel friends ngelahirin si emma, ternyata nggak tuh…..yang ada gw sempet bengong ngeliat seonggok daging bernyawa ada di perut gw, mungkin karena badannya hana masih item-item ungu gitu n semua ujung-ujung kaki dan tangannya masih berwarna putih pucat. Mas faat pun langsung cium kening gw tanpa ada kata-kata yang terucap, mungkin dia agak sedikit shock ngeliat semua proses persalinan itu dan dikemudian hari dia memang bilang kalo trauma kalo disuruh melihat bagian bawah gw. Di atas perut gw juga hana dibersihin lendir  dg cara disedot dari dalam mulut mungilnya….dan proses IMD pun berlangsung. Baju bersalin gw pun dibuka dan hana yang masih belepotan sedikit darah pun diletakkan di antara dada gw dalam keadaan tengkurap sambil ditutupi kain hijau operasi sementara di bawah sana dr. Indra sibuk menjahit atau tepatnya mengobras gw. Pelan-pelan hana membuka mata kecilnya dan mulai mencari-cari sumber kehidupannya. Sebenarnya IMD yg gw jalanin gak full sih….karena kelamaan nih anak nggak geser badannya, akhirnya dia lsg di taro di tempat yang dituju. Sempet menghisap sebentar tapi langsung diambil sama suster untuk dibersihkan…..kelamaan kayaknya kalo IMD full, tapi yang pasti dia udah nyimpan memori dimana letak sumber kehidupannya.

PASCA BERSALIN

Setelah selesai semua proses, gw pun dibersihkan, mandi dg diwashlap sama perawatnya, pake baju daster yang gw bawa. Oh ya….ternyata disana udah disediain pembalut bersalin 4 pak, tapi gw tolak untuk ambil karena mmg gw udah bawa sendiri. Jam 12 pun gw dipindahkan ke ruang perawatan. Tadinya gw Cuma mau ambil kelas 2, tapi sama mas faat dimasukin kelas 1. Ya udah deh….terima aja, enak juga sih di kelas 1 yang harusnya diisi dua orang, ini Cuma gw sendiri penghuninya. Kalo ada yg nanya gimana rasanya sekarang…..gw pengen banget pipis. Rasa kantuk yang ada di setiap jeda kontraksi langsung hilang. Sumpah pengen banget pipis terus tidur atau makan gitu….tapi gak bisa bo’. Kalo mau pipis pake pispot karena pasca bersalin gw harus di atas tmp tidur selama 6 jam.  Udah dicoba untuk pipis dg cara mengguyur pake air, sampe susternya buka keran washtafel biar suasana kaya di dalam kamar  mandi, tp tetep aja gak bisa.

Jam 13.00 baby hana pun diantar ke ruangan. Disini adik2, nyokap n bokap yang udah ngumpul ngerjain gw….mereka sengaja ngerubungin hanadi boks nya, padahal gw pengen bgt ngeliat anak gw….mereka sibuk foto-foto hana, dan gw Cuma dikasih lihat fotonya doing di kamera…rese….setelah lama, baru deh mereka ngasih hana keg w yg masih Cuma bisa tiduran di tempat tidur. Ya Allah….SUBHANALLAH….HANA CANTIK BANGET……PUTIH BERSIH….SUCI….Ya Allah…sempurna sudah aku menjadi perempuan….ALHAMDULILLAH.

DAN SEBUAH NAMA PUN DIBERIKAN

Hana….sebuah berkah atau rahmat, Ufaira yang berarti pemberani atau bisa juga menjadi singkatan “Untuk Faat dan Firah”, Fatin adalah nama yang didapat oleh mas faat setelah beberapa nama yg gw ajukan ditolak dia. Fatin berarti mengagumkan. Semoga Hana bisa menjadi wanita muslimah yang pemberani dalam menegakkan agama Allah, berani akan segala hak dan kewajibannya sebagai seorang muslimah. Fatin bisa juga menjadi singkatan dari “Februari sangat indah” karena memang di bulan ini kami menikah pada tanggal 10/2/08 dan juga ulang tahun mas faat yang jatuh pada tanggal 14/2. Hana memang menjadi kado yang sangat indah untuk moment ulang tahun pernikahan kami yang pertama, menjadi kado yang cantik untuk ayahnya yang tahun ini genap berusia 30 tahun.

SURGA DI BAWAH TELAPAK KAKI IBU

Duh…..gw kok jadi nangis ya nulis ini semua…..swear….dengan mengalami semua proses mulai dari kehamilan selama 9 bulan dimana ngerasain mual, muntah, sampai dengan segala keluhan seperti kaki kram, kaki bengkak, sakit pinggang, pusing, dan rasa capek. Juga semua rasa yang gw alami saat proses bersalin….semua nya mengingatkan gw akan seseorang….mama…ya mama gw….orang yang ngelahirin gw. Terima kasih ya Allah atas semua kehamilan dan persalinan tersebut. Membuat gw jadi “melek” gimana rasanya jadi seorang ibu. Teringat semua dosa-dosa gw, semua perbuatan yang tidak menyenangkan yang pernah gw lakukan ke nyokap gw. Dan sekarang, saat gw merasakan semua yang pernah dia alami sampai gw lahir ke dunia ini, gw Cuma punya satu kalimat “ surga memang ada di bawah kakimu ma…..”. saat di ruang perawatan RS gw pun bilang sama mama kalo kmrn sebelum berangkat ke RS, ada kalimat maaf yang mau gw ucapin, tapi tertahan di hati gw. Ternyata mama pun mau mengatakan hal yang sama tapi takut bikin gw jadi nangis dan sesak. Mama ternyata mau bilang “ hati-hati ya nak…mama udah ikhlaskan semua air susu yang mama berikan sama kamu, mama ikhlaskan kamu menjalani semua proses persalinan itu”. Subhanallah…..memang kata hati atau ikatan batin antara ibu dan anak memang tidak bisa direkayasa….semua ini mmg anugrah dari Allah SWT….

Advertisements